Selamat Datang di BANDAR BOLA | Berita bola TERUPDATE dan TERAKTUAL

Edgar Davids: Pitbull Berkacamata dari Suriname


Bagi pecinta sepak bola akhir 1990-an hingga awal 2000-an, tentu tidak asing dengan sosok Edgar Davids. Pemain tim nasional Belanda tersebut punya penampilan ikonik dengan kacamata dan gaya rambutnya.

Bukan hanya karena penampilan fisik, Edgar Davids juga punya gaya bermain yang sangat khas. Edgar Davids dikenal punya kecepatan tinggi sebagai gelandang. Sosoknya yang tidak begitu tinggi membuatnya bisa lari dengan cepat.

Edgar Davids juga seorang pekerja keras di lapangan. Dia sangat ulet dan punya daya jelajah tinggi di lapangan. Kejayaan Zinedine Zidane di Juventus tidak lepas dari peran Edgar Davids di sisinya.

Walau tubuhnya kecil, Edgar Davids punya kekuatan yang besar. Edgar Davids sangat kuat dari sisi fisik dan stamina. Gaya bermainnya pun agresif dan dinamis. Dia bisa berduel dengan lawan untuk merebut penguasaan bola.

Edgar Davids dan Julukan Pitbull

Edgar Davids tidak sekadar bertumpu pada kemampuan otot untuk menjadi pemain sepak bola top. Edgar David juga bermain dengan otak. Dia punya visi bermain yang bagus dan olah bola yang ciamik.

Tidak heran jika kemudian Edgar Davids pernah mendapat julukan 'The Mayor of the Street' atau Walikota Jalanan. Dia punya kemampuan melepas umpan jauh yang bagus dan mengatur ritme permainan tim.

Namun, julukan yang sangat melekat dengan Edgar Davids adalah The Pitbull. Julukan ini merujuk pada jenis anjing yang diturunkan dari bulldog dan terrier. Pitbull dikenal karena punya kemampuan fisik yang kuat dan tingkat kecerdasan tinggi.

Julukan The Pitbull diberikan Louis van Gaal karena gaya bermain Edgar Davids yang khas. "Van Gaal memberi saya julukan Pitbull di Ajax. Dia mengatakan bahwa di lini pertahanan, saya selalu di depan," kata Davids.

Edgar Davids sebanarnya juga punya banyak julukan lain seperti Tubarao [hiu] dan Piranha [jenis ikan ganas]. "Apakah julukan favorit saya? Pitbull," ucap Edgar Davids.

Karir Edgar Davids

Sepanjang karirnya, Edgar Davids telah membela banyak klub papan atas Eropa. Karirnya dimulai dari Ajax Amsterdam. Edgar Davids meraih tiga gelar Eredivisie bersama Ajax. Selain itu, dia juga membawa Ajax meraih satu gelar Liga Champions.

Edgar Davids kemudian pindah ke Italia untuk bermain di AC Milan pada 1996. Hanya satu musim di Milan, Edgar Davids kemudian pindah ke Juventus. Di klub inilah nama Edgar Davids begitu melambung.

Edgar Davids memberikan tiga scudetto untuk Juventus. Selain itu, dia juga membawa Si Nyonya Tua meraih dua gelar Supercoppa Italia. Hanya saja, dia tidak mampu membawa Juventus berjaya di pentas Eropa.

Marcelo Lippi, pelatih Juventus, sangat senang dengan sosok Edgar Davids. Baginya, Edgar Davids adalah seorang pengendali ruang mesin pada permainan Juventus. Namun, Edgar Davids harus pindah dari Juventus pada Januari 2004.

Edgar David kemudian bergabung ke Barcelona selama setengah musim, sebelum pindah ke Inter Milan. Awalnya, Davids mendapat kontrak tiga tahun, tetapi diputus hanya satu tahun setelah dibeli. Edgar Davids kemudian pindah ke Tottenham.

Sempat membela Crystal Palace dan kembali ke Ajax, Edgar Davids lantas menutup karirnya di Barnet. Pada tahun 2013, dia menjadi player-manajer di Barnet. Uniknya, dia memakai nomor punggung 1.

Davids meminta nomor tersebut dari kiper utama Barnet, Graham Stack, yang akhirnya mengalah dan memilih mengenakan nomor punggung 29. "Itu adalah nomor punggung saya untuk musim depan. Saya berharap ini akan menjadi tren baru," ucapnya.

Edgar Davids dan Suriname

Edgar Davids lahir di Suriname, negara di Amerika Selatan yang merupakan bekas jajahan Belanda. Dia berasal dari keturunan Afro-Suriname. Edgar Davids pindah ke Belanda ketika dia masih bayi untuk mengikuti orang tuanya.

Edgar Davids besar dan memilih warga negara Belanda. Edgar Davids pun membela tim nasional Belanda. Edgar Davids bukan satu-satunya pemain asal Suriname yang bermain di timnas Belanda.

Selain Edgar Davids, ada juga Frank Rijkaard, Ruud Gullit, Clarence Seedorf, Patrick Kluivert, Virgil van Dijk, Jeffrey Bruma, Michel Vorm, dan Georgino Wijnaldum yang punya garis keturunan Suriname tetapi bermain di timnas Belanda.

Belum ada Komentar untuk "Edgar Davids: Pitbull Berkacamata dari Suriname"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel